Followers

9.5.18

Kenangan PRU 14

PRU 14 kalini berlangsung pada 9 Mei 2018 (Rabu).

Alhamdulillah Pelajar UIA diberikan cuti sempena PRU 14, jadi dapatlah aku balik rumah seminggu untuk menunaikan kewajipan mengundi.

Berdebarlah juga sampai2 ke Sekolah Menengah Binjai sebab aku sorang2 mengundi dekat sini, manakala mak ayah mengundi di sekolah lain. Ronda punya ronda barulah aku jumpa Saluran 4 dekat mana. Dalam hati, "wowww panjangnya barisan, bertabahlah Nabilah!!".

Tunggu punya tunggu, berkilo jugalah peluh yang menitis. Aduihhh cair make-up aku wei.

Tengah2 beratur tu, ramai je ibu2 yang dukung anak kecil. Nasib baik mereka diberi keistimewaan untuk potong barisan, yelah kau ingat senang dukung anak lama2. Nak2 kalau anak tu meragam, menangis lagilah kesian.

Tapi3, ada juga manusia yang tak boleh nak cuba memahami keadaan orang lain. Sibuk duk mengata, menuduh kata ibu2 ni saja2 cubit anak diorang biar menangis so that orang kesian. Alahai, masih ada lagi mentaliti rakyat Malaysia begini ya. Aku kesian dekat hang bukan apa aku rasa ramai je yang sumpah seranah kat hang dalam diam2. hikhikhik

Ok la tu je pengalaman nak kongsi. Yang lain mcm biasalah, undi adalah rahsia. Keluar2 bilik mengundi terus tangkap gambar jari berdakwat ungu macam biasalah hihihi

31.3.18

Kehilangan barang penting dalam hidupku.

Benda yang aku hilang ni tak semua orang akan kata barang tu penting. Tapi penting tak penting, menitis jugalah air mata mahalku sebab benda2 ni. 

Nak dijadikan cerita, masa tu dah nak dekat peperiksaan akhir semester 1 Tahun 3 (2017) dan semestinya masa tu aku sangat sibuk menyiapkan Literature Search (LS) aku. Kawan-kawan seperjuanganku tahu lah macam mana kelam kabutnya nak siapkan LS tu, dengan berpuluh-puluh jornalnya, bukunya dan artikal-artikalnya lagi. Tapi takpa, aku tak kisah kena baca semua tu sebab aku minat bab2 tu. 

Ditakdirkan laptop aku buat hal. Padan la usia laptop tu aku dapat sebelum masuk asasi dan sampai lah Tahun 3 degree, dekat2 5 tahun juga la. Jadi terpaksalah aku tukar laptop lain, nasib baik ayah sudi hantarkan ke uni. Lepastu kan, laptop lama tu mestilah letak kat rumah dan pasti adik2 la yang akan guna. Lepas seminggu laptop lama tu kat rumah, ayah aku kata laptop aku kena virus dan adalah lagi beberapa masalah yang menyebabkan semua file2 dalam laptop lama tu didelete buat selamanya tanpa pengetahuan aku. Ya Allah terkejut aku dengar semua tu.

Engkau orang mesti ingat jornal2 aku yang hilang kan? Taklah. File2 assignments dan LS aku semua aku sempat transfer. Tapi malangnya gambar2 kenangan dari asasi sampai ke degree dalam laptop lama aku tak sempat transfer memandangkan menurutku ketika itu file2 assignements dan LS lagi penting. Dan dengan harapan, apabila cuti semester aku boleh transfer gambar2 tu di rumah. Tapi itulah aku terlupa satu benda, "Expect the worse". Aku lupa kata-kata keramat ayahku tu. 

Kau boleh bayang tak gambar aku daripada kurus zaman asasi dulu2 (hikhik) sampailah ke gambar aku semakin gemuk masuk degree (muahahaha) boleh lesap sekelip mata je weh. Menangis tak berlagu la aku kat situ. Menangis lagi teruk dari putus cinta haritu beb (hikhik lagi). Jadi konklusinya barang penting yang aku hilang tu adalah gambar2 lama aku dari zaman budak2 sampai zaman dah jadi makcik2 bawang ni (opppss). Tapi aku rasa sekarang aku dah ok, aku dah boleh terima semua ni. Aku pun dah maafkan semua orang yang terlibat dalam kehilangan gambar2 aku ni hahahahaha. Aku dah maafkan sebab aku dah berjaya buat mereka rasa bersalah. Tu je penting, bila kau rasa bersalah, kau akan belajar something dari kesilapan kau dan dengan harapan kau takkan ulang lagi lah kesilapan tersebut. 

Sekian. Sekarang ni misi mengumpul gambar2 baru dan misi kurus semula of course. Hahaha doakan aku guysss.